Perangkat Genggam Cloud Gaming Segera Hadir, Tapi Untuk Siapa?

Perlahan tapi pasti, cloud gaming telah berupaya menciptakan tempat untuk dirinya sendiri dalam beberapa tahun terakhir. Memang, situasinya agak aneh sekarang, dengan pengumuman Google baru-baru ini bahwa mereka akan menutup layanan streaming game Stadia yang ambisius awal tahun depan. Namun ada banyak alasan mengapa Stadia gagal, konsep dan kelayakan cloud gaming bukanlah salah satunya. Saat game menjadi lebih besar dan menggunakan lebih banyak ruang di konsol atau penyimpanan internal PC Anda, kemampuan untuk meluncurkan dan streaming salah satu game blockbuster tersebut secara instan, di hampir semua layar dengan koneksi WiFi, menjadi semakin menarik. Dan bahkan tanpa Stadia, Xbox’s Cloud Gaming, Sony’s PS Now, Nvidia’s GeForce Now, dan Amazon’s Luna semuanya masih berdiri dan melangkah maju, dengan puluhan juta pengguna terdaftar di antara mereka.

Pasti ada masa depan untuk game cloud, itulah sebabnya kami melihat perangkat pertama dalam gelombang perangkat genggam khusus game cloud yang akan segera tiba. Yang pertama adalah Logitech’s  $349.99 G Cloud, yang diluncurkan pada 18 Oktober. Namun, pertanyaan besarnya adalah untuk siapa sebenarnya mereka?

G Cloud adalah perangkat yang menarik dengan layar 7 inci dan dimensi sedikit lebih besar dari Nintendo Switch, tetapi juga terasa agak berlebihan: mengapa kita membutuhkan perangkat keras khusus yang sebagian besar hanya menjalankan game dari layanan cloud (itu juga dapat memainkan game Android secara lokal) ketika salah satu nilai jual terbesar dari teknologi tersebut adalah Anda dapat menggunakan laptop, smart TV, tablet, atau smartphone yang ada (mungkin dengan add-on pengontrol seperti Backbone One ) untuk bermain tanpa membeli sebuah konsol dengan harga antara $250 dan $550?

“G CLOUD mengubah lanskap game dengan memberikan yang terbaik dari cloud gaming, termasuk grafik canggih dan pustaka game blockbuster, ke tangan pemain, membebaskan mereka untuk memainkan apa yang mereka inginkan, di mana pun mereka mau,” Derek Perez, kepala komunikasi di Logitech memberi tahu IGN. “Jika Anda adalah pelanggan cloud gaming atau sedang mempertimbangkan cloud gaming, dan Anda ingin dapat ‘mundur’ ke ruang Anda sendiri untuk memainkan game favorit Anda dalam jangka waktu yang lama, G Cloud memberi Anda pengalaman yang santai dan imersif,” Perez dikatakan. (Perlu dicatat bahwa G Cloud memerlukan koneksi WiFi dan tidak memiliki 5G seluler untuk dimainkan di tempat lain), untuk informasi berita teknologi menarik lainnya di Teknologi Terbaru.

Logitech mengklaim masa pakai baterai 12 jam – mengesankan untuk semua perangkat game portabel.

Jadi, meskipun smartphone tampaknya merupakan cara yang paling nyaman untuk menggunakan cloud gaming saat bepergian, argumen tandingannya adalah Anda mungkin tidak ingin menguras baterai ponsel untuk bermain game, terutama jika Anda tidak memiliki pengisi daya atau paket baterai. Logitech mengklaim masa pakai baterai 12 jam untuk G Cloud, yang terdengar mengesankan untuk perangkat game portabel apa pun – sebagai perbandingan, Nintendo Switch dan Steam Deck hanya akan memberi Anda masa pakai beberapa jam saat bermain game intensif. Logitech juga mengatakan G Cloud tidak akan menjadi panas saat disentuh setelah sesi yang lama, yang merupakan sesuatu yang tidak dapat dikatakan untuk Steam Deck (terlepas dari kipasnya, yang tidak dimiliki G Cloud) atau sebagian besar ponsel.

Tetapi bahkan argumen tersebut terasa lemah di hadapan harga $350 untuk perangkat genggam sekali pakai (atau bahkan dengan harga promosinya $300) ketika smartphone dapat melakukan semua yang dapat dilakukan G Cloud dan banyak lagi – tanpa harus membawa kedua ponsel dan perangkat genggam terpisah ke mana pun Anda pergi. Jika menguras baterai ponsel Anda merupakan masalah, membeli bank daya sekitar $30 adalah pilihan yang jauh lebih ekonomis daripada perangkat genggam seharga $350, dan lampiran pengontrol seperti Razer Kishi dan Backbone One (tersedia seharga $100) menawarkan port yang memungkinkan Anda mengisi daya ponsel saat bermain. Memang, ponsel dengan periferal tidak seanggun perangkat ramping yang dibuat untuk tujuan khusus ini, tetapi melakukan pekerjaan yang sama dengan biaya yang jauh lebih sedikit. Itu hanya menyisakan layar 1080p tujuh inci G Cloud sebagai keuntungan yang tidak dapat ditambah dengan mudah oleh ponsel Anda.

Saya bertanya apakah Logitech menganggap perangkat genggam seperti Steam Deck seharga $399 sebagai pesaing untuk G Cloud. “Saat ini, kami tidak percaya bahwa ada perangkat yang sebanding dengan ini,” kata Perez kepada saya. “Setiap perangkat yang ada di pasaran saat ini memiliki tempatnya masing-masing di pasar. Ini adalah opsi untuk gamer yang merupakan pelanggan cloud gaming atau sedang mempertimbangkan cloud gaming.” Itu mungkin benar untuk saat ini, meskipun Razer baru-baru ini menggoda bahwa ia sedang mengerjakan perangkat genggam cloud gaming khusus, dengan lebih banyak informasi akan dibagikan di RazerCon pada 8 Oktober.

Tetapi untuk menjawab pertanyaan tentang untuk siapa perangkat ini secara khusus, tampaknya perangkat ini dimaksudkan untuk menarik sekelompok orang tertentu (dan kemungkinan kecil). Ini untuk mereka yang ingin memainkan game kelas atas dengan perangkat genggam yang nyaman untuk waktu yang lama tanpa mengisi daya, tetapi juga tidak keberatan tetap berada dalam jangkauan WiFi cepat. $350 mungkin harga yang mahal, tetapi jika Anda ingin menggunakan cloud gaming di masa mendatang daripada membeli konsol Xbox atau PlayStation $250-$550 yang baru, maka itu mungkin bukan investasi yang buruk. Namun, itu mungkin akan menjadi sebagian kecil dari diagram lingkaran gamer di luar sana dalam waktu dekat, setidaknya, dan bahkan seseorang yang menikmati manfaat cloud gaming tidak perlu perangkat khusus untuk tujuan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *